Rabu, 17 November 2021 - 10:51:24 WIB

Berkarya Dimasa Pandemi, Guru SMP YLPI Perhentian Marpoyan Hasil 8 Buku

RIAUPUNYA.COM -- Masa pandemi Covid-19 tak nenyurutkan Ir. Maria Agusta,MP, untuk berkarya dan berinovasi, ini dibuktikan Maria, guru yang sehari hari mengajar di SMP YLPI Perhentian Marpoyan Pekanbaru itu sudah menghasilkan 8 buah buku.

Dimana 4 buku telah selesai cetak dan beredar dipasaran dan 4 buku lagi dalam proses percetakan

Delapan karya buku yang telah dihasil berjudul " Perjuagan Menjadi Dokter", Berkemah di Air Besar" Kado Terindah di Hari Lebaran" Menyibak Tabir Hati", "Pena Berdarah" Labirin Cinta" Labirin Cinta-2 (Rembulan di Nusa Ina") dan Terakhir judul buku "Meronce Kepingan Hati".

Menghasilkan sebuah buku bukanlah karya yang gampang tidak semua orang mau mengerjakan. Dalam suasana santai, Maria menceritakan bahwa menghasilkan satu buah karya buku membutuhkan waktu sekitar 2 sampai 3 bulan mulai dari penulisan hingga terbit cetak.

Dalam sehari bisa menulis sampai 1000 kata dan dilakukan setiap harinya. Itu sebabnya dalam satu buah buku mulai proses penulisan hingga terbit cetak membutuhkan waktu 2 sampai 3 bulan. Lembaran buku yang dihasilkan berkisar 150 sampai dengan 300 halaman.

"Kebanyakan buku yang saya hasilkan berbentuk fiksi seperti genre, roman, horor dan cerita anak," kata Maria Agusta, Selasa 16 Nopember 2021.

Selain menulis buku fiksi, roman horor dan cerita anak, ternyata Maria juga ingin menulis buku bahan ajar sesuai dengan keilmuannya. Magister bidang pertanian ini sehari hari mengajar mata pelajaran IPA. Buku buku bahan ajar terutama jenjang SMP ini menjadi target dari ibu satu anak ini.

Dalam membuat karya buku, kata Maria, sangat menyita waktu. Dirinya harus bisa membagi waktu. Kesibukan sebagai seorang guru sekaligus ibu rumah tangga harus pandai pandai membagi waktu." Ada waktu senggang, biasanya digunakan untuk menulis. Karena menulis sudah menjadi hobi sejak SMP," kata Maria yang saat ini sedang mengarap sebuah buku dengan judul Shackles (Luka Amirah).

Dalam menghasilkan sebuah buku, kata Maria, membutuhkan biaya. Selain biaya sendiri, juga ada dari penerbit yang menjadi sponsor diantaranya Penerbir Media Guru Indonesia dan Pena Baswara Publizer." Dari terbitan buku ini, dirinya mendapat royalti setiap bukunya. Tidak hanya itu, biasanya penerbit juga mengadakan pelatihan parade penulisan novel dan saya selaku ikut, kata Maria.

Selama masa pandemi, Maria juga mengikuti program Media Guru Indonesia" Satu Guru Satu Buku". Pelatihan ini dilakukan secara online bagaimana cara penulisan sebuah buku.

"Kebetulan saya sering mengikuti program Media Guru Indonesia. Dimana satu guru satu buku," kata Maria yang dulunya bercita cita menjadi dokter.

Keberhasilan Maria Agusta menghasilkan 8 buku mendapat apresiasi dari Ketua Umum YLPI Riau DR.H.Nurman.MSi. Bahkan Ketua Umum YLPI Riau memberikan sagu hati sebagai bentuk penghargaan dari hasil karya guru SMP YLPI Riau ini.

"Saya kaget juga, ada guru SMP YLPI Perhentian Marpoyan menghasilkan 8 buah buku. Biasanya dosen yang sering kasi saya buku. Tapi ini guru SMP kita, ini sangat luar biasa karena tidak semua orang bisa membuat karya buku apalagi seorang guru dan ini menjadi motivasi guru lain dibawah naungan YLPI Riau untuk terus berkarya," kata Nurman. (fit)

Berita terkini

Lantik Kepala SMP Islam YLPI Riau, Ini Harapan Ketum YLPI Riau

Selasa, 16 November 2021 - 18:55:01 WIB

PHP2D BEM Unilak Taja Diakusi Internasional

Minggu, 14 November 2021 - 07:30:54 WIB

SBM ITB Gelar “Ganesha Business Festival 2021”

Rabu, 21 April 2021 - 10:55:28 WIB

Diresmikan Wakil Rektor I, FKIP Unilak Dirikan UGS

Kamis, 18 Maret 2021 - 12:25:05 WIB

91 Peserta Ikuti Diklatsar Kokam Pemuda Muhammadiyah Riau

Jumat, 19 Februari 2021 - 08:10:33 WIB

Muslimawati: GOP TKI Wadah Staregis Majukan SDM Kampar

Jumat, 23 Oktober 2020 - 18:45:33 WIB

Polkam Kampar Wisuda 24 Mahasiswa Secara Virtual

Selasa, 20 Oktober 2020 - 19:14:05 WIB

Demokrat Bengkalis Sediakan Wifi Gratis untuk Pelajar 

Jumat, 09 Oktober 2020 - 15:44:22 WIB

Kasmarni : Honor Guru Madrasah Disetarakan Dengan Sekolah Umum 

Selasa, 15 September 2020 - 11:07:11 WIB

Cari Judul Berita

Riau Punya Update

Follow Twitter

Google+

Advertorial

Babinsa Dampingi Warga Vakisnasi  Lansia ke Puskesmas 

Babinsa Dampingi Warga Vakisnasi  Lansia ke Puskesmas 

Minggu, 28 November 2021 - 11:13:19 WIB
23 Paguyuban Telah Nyatakan Bergabung, PPJR Dideklarasikan

23 Paguyuban Telah Nyatakan Bergabung, PPJR Dideklarasikan

Minggu, 28 November 2021 - 00:00:15 WIB