Rabu, 20 Januari 2021 - 08:10:55 WIB

Dugaan Korupsi, Kejagung Maraton Periksa Pejabat BPJS TK

RIAUPUNYA-- Kejaksaan Agung (Kejagung) mulai memeriksa sejumlah pejabat dan karyawan dari PT Badan Pengelola Jaminan Sosial (BPJS) Ketenagakerjaan sebagai saksi terkait kasus dugaan tindak pidana korupsi dalam beberapa hari ke depan.

Kepala Pusat Penerangan Hukum (Kapuspenkum) Kejagung, Leonard Eben Ezer Simanjuntak menuturkan total ada 20 orang yang akan diperiksa secara maraton oleh penyidik hingga Rabu (20/1) besok.

"Berdasarkan jadwal yang tertera, pada Selasa (19/1/2021) akan dilakukan pemeriksaan pada 10 orang saksi, dan 10 orang saksi di hari Rabu (20/1/2021)," kata Leonard melalui keterangan resmi, Selasa (19/1).

Dia mengatakan bahwa 20 orang tersebut diduga mengetahui peristiwa pidana yang terjadi di perusahaan pelat merah ituitu sehingga perlu dimintai keterangannya.

"Adapun 20 orang saksi merupakan pejabat dan karyawan Kantor Pusat BPJS Ketenagakerjaan Jakarta," ucap dia.


Leonard merinci, sejumlah saksi yang hadir dalam pemeriksaan hari ini di Gedung Bundar, Kejagung ialah Mantan Deputi Direktur Analisis Portofolio BPJS TK berinisial AA; lalu Deputi Direktur Manajemen Resiko Investasi BPJS TK, RU; Asisten Deputi Analisis Portofolio BPJS TK, EH.

Kemudian, Deputi Direktur Akuntansi BPJS TK, HN; Deputi Direktur Analisis Portofolio BPJS TK, II dan Deputi Direktur Keuangan BPJS TK, HR.

Artinya, ada empat orang saksi yang tak memenuhi panggilan pemeriksaan itu. Hanya saja, Leonard tak membeberkan lebih lanjut saksi-saksi yang tak hadir.

"Pemeriksaan saksi dilakukan guna mencari fakta hukum dan mengumpulkan alat bukti tentang Perkara Dugaan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) pada pengelolan keuangan dan dana investasi oleh Badan Pengelola Jaminan Sosial (BPJS) Ketenagakerjaan," ucap dia.

Dalam kasus ini, Kejagung menjelaskan bahwa penyidik mendalami terkait dugaan penyimpangan dalam pengelolaan dana investasi dan keuangan di perusahaan BPJS Ketenagakerjaan. Namun demikian, belum diketahui pasti jumlah kerugian negara tindak pidana korupsi yang terjadi.

Direktur Penyidikan Jampidsus, Febrie Adriansyah mengatakan penyidik masih berkoordinasi dengan pihak-pihak terkait untuk mendalami kasus tersebut.

"Ada indikasi penyimpangan. Belum tahu (nominal kerugian negara), masih koordinasi dengan BPK (Badan Pemeriksa Keuangan)," kata Febrie kepada wartawan.

Penyidik pun telah menggeledah kantor pusat BPJS Ketenagakerjaan di wilayah DKI Jakarta pada Senin (18/1) kemarin. Jaksa, kemudian menyita sejumlah dokumen dari kantor perusahaan pelat merah itu.

Namun demikian, belum ada informasi lebih lanjut dari Kejaksaan terkait posisi kasus tersebut. Termasuk, periode waktu dugaan terjadinya tindak pidana korupsi pada perusahaan plat merah tersebut.

Kasus dugaan korupsi tersebut ditingkatkan menjadi penyidikan pada awal 2021 ini. Kasus ditangani para penyidik Jampidsus berdasarkan surat perintah penyidikan Nomor: Print-02/F.2/Fd.2/01/2021.(CNNIndonesia/Wal)

Berita terkini

Dugaan Korupsi, Kantor BPJS Pusat Digeledah

Rabu, 20 Januari 2021 - 07:53:46 WIB

Teror Sigi, Gereja Bala Keselamatan Imbau Jamaat Tenang 

Minggu, 29 November 2020 - 05:41:40 WIB

Kronologi Ali Kelora cs Bunuh Empat Warga di Sigi 

Minggu, 29 November 2020 - 05:41:04 WIB

Agen CIA Eks Navy SEAL Tewas Dalam Operasi di Somalia 

Jumat, 27 November 2020 - 10:21:01 WIB

Hari Pertama, Satgas Covid-19 Jaring 61 Warga Terjaring

Kamis, 22 Oktober 2020 - 13:30:53 WIB

Tekan Penyebaran Covid-19, Pemko Pekanbaru Ubah Strategi

Minggu, 18 Oktober 2020 - 12:50:15 WIB

Rektor: Hoax Mahasiswa Unilak Rusak Mobil Polisi Saat Demo

Senin, 12 Oktober 2020 - 11:55:12 WIB

Tiga Pembalak Liar Diringkus Polres Bengkalis, Cukong DPO 

Sabtu, 10 Oktober 2020 - 00:15:39 WIB

Satgas Penanganan Covid Riau Dibentuk

Rabu, 16 September 2020 - 15:40:47 WIB

Pasien Covid Diisolasi di Hotel

Rabu, 16 September 2020 - 13:00:29 WIB

Pakai Sabu, Pecatan Polisi Diringkus Polres Bengkalis

Selasa, 08 September 2020 - 15:32:26 WIB

Sejak Agustus 2020, Pemkab Bengkalis Tangani 11 Kasus Bencana 

Selasa, 08 September 2020 - 15:09:01 WIB
Pandemi Covid-19

DPD RI Dorong Pengembangan Pangan Lokal

Rabu, 29 Juli 2020 - 22:19:37 WIB

46 Pelaku Usaha Ajukan Proposal Protokol Kesehatan

Senin, 22 Juni 2020 - 15:30:10 WIB

Media Center dan Pusdalops PB Jadi Pusat Data Covid-19

Selasa, 12 Mei 2020 - 09:50:32 WIB

Unri Terus Cegah Penyebaran Pandemi Covid-19

Senin, 20 April 2020 - 12:45:25 WIB

Cari Judul Berita

Riau Punya Update

Follow Twitter

Google+

Religi

Unilak Gelar Peringatan Israj Miraj Secara Online

Unilak Gelar Peringatan Israj Miraj Secara Online

Sabtu, 13 Maret 2021 - 09:30:19 WIB
Tata Cara dan Doa Wudu yang Benar sesuai Tuntunan Rasul 

Tata Cara dan Doa Wudu yang Benar sesuai Tuntunan Rasul 

Jumat, 06 November 2020 - 11:19:16 WIB
360 Jamaah Umroh Indonesia Berangkat ke Arah Saudi

360 Jamaah Umroh Indonesia Berangkat ke Arah Saudi

Senin, 02 November 2020 - 09:57:02 WIB
Alquran Sebagai Obat Penyakit Hati

Alquran Sebagai Obat Penyakit Hati

Sabtu, 31 Oktober 2020 - 06:18:30 WIB